Jumaat, 10 Disember 2010

SELAMAT HARI OKU

video

Saudaraku,

Janganlah kita pinggirkan anak2 istimewa. 

Didiklah mereka dengan penuh kesabaran dan kesungguhan 

kerana pahala yang besar menanti kita di "sana". 

Jadilah seperti Nabi Muhammad s.a.w. yang 

bersifat penyayang kepada semua kanak-kanak.

Selasa, 30 November 2010

Bila Rasulullah bertamu ke rumah kita….














Bayangkan apabila Rasulullah SAW dengan seizin
Allah tiba-tiba muncul
mengetuk pintu rumah kita… … ..
Beliau datang dengan tersenyum dan muka bersih di
muka pintu rumah kita,
Apa yang akan kita lakukan ? Mestinya kita akan
sangat berbahagia, memeluk
beliau erat-erat dan lantas mempersilakan beliau
masuk ke ruang tamu kita.
Kemudian kita tentunya akan meminta dengan sangat
agar Rasulullah SAW sudi
menginap beberapa hari di rumah kita.
Beliau tentu tersenyum… … ..

Tapi barangkali kita meminta pula Rasulullah SAW
menunggu sebentar di
depan pintu kerana kita teringat Video CD rated
18xxx yang ada di ruang
tengah dan kita tergesa-gesa memindahkan dahulu
video tersebut ke dalam.
Beliau tentu tetap tersenyum… … ..

Atau barangkali kita teringat akan lukisan wanita
setengah tidak sopan yang
kita pasang di ruang tamu kita, sehingga kita
terpaksa juga memindahkannya
ke belakang secara tergesa-gesa.
Barangkali kita akan memindahkan lafaz Allah dan
Muhammad yang ada di
ruang samping dan kita meletakkannya di ruang
tamu.
Beliau tentutersenyum… … .

Bagaimana bila kemudian Rasulullah SAW bersedia
menginap di rumah kita ?
Barangkali kita teringat bahwa anak kita lebih
hafal lagu-lagu barat
daripada menghafal Selawat kepada Rasulullah SAW.
Barangkali kita menjadi malu bahwa anak-anak kita
tidak mengetahui
sedikitpun sejarah
Rasulullah SAW kerana kita lupa dan lalai
mengajari anak-anak kita.
Beliau tentu tersenyum… … ..

Barangkali kita menjadi malu bahwa anak kita tidak
mengetahui satupun nama
keluarga Rasulullah dan sahabatnya tetapi hafal di
luar kepala mengenai
anggota Power Rangers atau Kura-kura Ninja.
Barangkali kita terpaksa harus menukar satu kamar
mandi menjadi ruang Solat.
Barangkali kita teringat bahwa perempuan di rumah
kita tidak memiliki
koleksi pakaian yang sesuai untuk berhadapan
kepada Rasulullah SAW.
Beliau tentu tersenyum… … ..

Belum lagi koleksi buku-buku kita dan anak-anak kita.
Belum lagi koleksi kaset kita dan anak-anak kita.
Belum lagi koleksi karaoke kita dan anak-anak kita.
Kemana kita harus menyingkirkan semua koleksi
tersebut demi menghormati
junjungan kita ?
Barangkali kita menjadi malu diketahui junjungan
kita bahwa kita tidak
pernah ke masjid meskipun azan berbunyi.
Beliau tentu tersenyum… … ..

Barangkali kita menjadi malu kerana pada saat
Maghrib keluarga kita malah
sibuk di depan TV. Barangkali kita menjadi malu
kerana kita menghabiskan
hampir seluruh waktu kita untuk mencari kesenangan
duniawi.
Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita
tidak pernah menjalankan
solat sunat.
Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita
sangat jarang membaca Al
Qur’an.
Barangkali kita menjadi malu bahwa kita tidak
mengenal tetangga-tetangga kita.
Beliau tentu tersenyum… … .

Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah SAW
menanyakan kepada kita
siapa nama tukang sampah yang setiap hari lewat di
depan rumah kita.
Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah SAW
bertanya tentang nama dan
alamat tukang penjaga masjid di kampung kita.
Betapa senyum beliau masih ada di situ… … ..
Bayangkan apabila Rasulullah SAW tiba-tiba muncul
di depan rumah
kita… …
Apa yang akan kita lakukan ? Masihkah kita memeluk
junjungan kita dan
mempersilakan beliau masuk dan menginap di rumah
kita ? Ataukah akhirnya
dengan berat hati, kita akan menolak beliau
berkunjung ke rumah kerana hal
itu akan sangat membuat kita kalut dan malu.
Maafkan kami ya Rasulullah… … …
Masihkah beliau tersenyum ? Senyum pilu, senyum
sedih dan senyum
getir… … ..
Oh betapa memalukannya kehidupan kita saat ini di
mata Rasulullah… … ..

Wallahua’allam.
buat renungan bersama… 


sumber rujukan :http://peribadirasulullah.wordpress.com

Rabu, 27 Oktober 2010

Kisah Seorang Bapa Dalam Memenuhi Permintaan Anak Istimewanya

Rick dan Dick Hoyt, mungkin anda tak kenal siapamereka. Rick anak kepada Dick telah mengalami kecacatan sejak lahir lagi. Doktor mengesahkan bahawa Rick tiada peluang untuk sembuh, malah kemungkinan tidak akan dapat melalui kehidupan normal seperti orang lain.

Rick tidak dapat bercakap, berjalan dan bergerak seperti orang lain. Dick, bapanya tetap tidak berputus asa untuk mencari jalan supaya Rick dapat belajar sekurang-kurangnya mengenali huruf.

Pada tahun 1972, Dick telah membeli sebuah komputer khas berharga $5000 untuk Rick dengan harapan supaya dia dapat belajar huruf dan menulis sesuatu. Setelah mencubanya, Dick seperti tak sangka apabila Rick menulis "Hi, Mom," dan "Hi, Dad,". Rick juga menulis sesuatu mengenai sukan. Di saat itulah, Dick baru mengetahui bahawa Rick sentiasa belajardan meminati sukan.


Pada musim luruh tahun 1977, Rick memberitahu ayahnya bahawa dia ingin menyertai larian sejauh 5 batu.Dick agak terkejut dengan permintaan anaknya dan setelah berfikir sejenak, dia bersetuju untuk menyertai larian tersebut dengan cara berlari sambil menolak kerusi roda Rick. Mereka akhirnya berjaya menamatkan larian 5 batu itu. Pada waktu malam tersebut, Rick memberitahu ayahnya bahawa dia langsung tidak berasa seperti orang cacat ketika larian hari tersebut.

Selepas larian itu, Rick masih ingin menyertai lagi perlumbaan seperti itu. Mereka kini telah melalui perlumbaan Marathons, duathlons dan triathlons.Lihatlah diri seorang bapa kepada anaknya. Inilah seorang bapa yang tidak putus asa dalam memenuhi apa saja permintaan untuk anak mereka.

Khamis, 30 September 2010

KISAH PENGASUH..

Salam semua...

Dah lama rasanya tak update blog ni..Walaupun kurang yang membacanya tapi aku jadikannya sebagai diari aku..Agar aku dapat mengingat kembali kisah yang hampir aku terlupa..

Kali ni aku nak berkongsi cerita tentang anakku Asyraf dan pengasuhnya..Semasa aku kerja aku akan menghantar anak-anak dirumah pengasuh mereka..Pengasuh yang menjaga mereka sekarang ini adalah pengasuh mereka yang ke 2.Sebelum Asyraf dilahirkan, aku menghantar anak aku Azhad dirumah pengasuh yang pertama.Semasa dia menjaga Azhad dulu aku rasa dia jaga ok..Tiada masalah..Mungkin dia suka akan
keletah si Azhad ni..Yer lah..Azhad ni memang banyak cakap..Keletahnya tu buat semua orang suka..
Sampaikan aku sendiri ketawa sendirian bila mengingatkan keletahnya tu..

Apabila Asyraf dilahirkan, bermulalah episod duka aku sebagai seorang ibu kerana kasihan akan
nasibnya itu..Masa mula-mula aku menghantar Asyraf ke rumah akak tu, aku rasa dia seperti bayi yang normal..Tidak nampak pun yang dia ni seorang bayi yang tidak sihat..Cuma dia selalu saja menangis..
Mungkin pengasuhnya tupun agak rimas dengan keadaan tu..Ada saja yang tidak kena bila kami mengambil Asyraf pulang..Kadang-kadang bila kami terlewat sikit pun dia akan bermasam muka..pelik juga masa tu..kami bukannya lewat sampai berjam-jam lamanya..kadang-kadang tu setengah jam jer..itupun sebab ada kerja sikit di pejabat..

Semasa kami telah mengetahui akan keputusan ujian MRI Asyraf tu ada juga aku bercerita kepada pengasuh tu akan keadaan Ayraf..Dia pun tak banyak bagi respon..Ada juga dia mengesyorkan aku beli ubat-ubat untuk Asyraf..Mana yang aku rasa ok untuk Asyraf aku beli..Itupun untuk kebaikan Asyraf juga..
Bila asyraf dah semakin besar, aku rasa masa tu umur dia 8 bulan..Masa aku nak ambil mereka waktu tu hujan renyai-renyai..Sampai jer rumah akak tu aku terus pegang Asyraf..Azhad dah masuk kedalam kereta..
Akak tu terus jer bagitahu aku yang dia tak dapat lagi jaga anak-anak aku..Aku masa tu terus menahan sebak..dalam hati mungkin kerana Asyraf dia tak nak jaga..Aku mengatakan dan merayu kepadanya agar menjaga anak-anak ini..kasihankanlah mereka..sebab aku rasa tiada siapa yang boleh menjaga mereka sebaik akak..akak tu tetap juga tak mahu menjaga mereka ..alasannya dia tidak sihat..suami dia suruh berhenti menjadi pengasuh..dia bagi tempoh sebulan untuk mencari pengasuh lain..Aku dengan linangan air mata terus masuk ke dalam kereta..Suami dengan rasa pelik terus menanyakan aku kenapa menangis..masa tu aku tak mampu untuk bersuara dan terus memeluk asyraf dengan eratnya...kenapalah nasib asyraf macamni...bila dah reda sikit baru aku bercerita dengan suami..Suami pun menasihati agar sabar..mungkin ada rahmat disebaliknya..

Dalam tempoh yang diberikan itu, aku terus saja mencari pengganti pengasuh itu..dalam waktu itu juga aku selalu berdoa agar anak-anak ini akan berjumpa dengan pengasuh yang lebih baik dan menyayangi mereka seperti anak sendiri...puas juga aku mencari pengasuh anak..habis satu taman aku bertanyakan orang..nak hantar nursery takut mereka tak mahu menjaga Asyraf..akhirnya ada seorang rakan ofis memberikan no telefon rakan pengasuh anaknya..dia suruh aku telefon dan bertanya..dalam masa dua minggu tu akhirnya akak yang aku telefon itu bersetuju untuk menjaga anak-anak ini walaupun aku dah bercerita kepadanya akan keadaan Asyraf..dia pun sanggup untuk menjaga Asyraf..Alhamdulillah bersyukur sangat masa tu..tapi aku menjanjikannya hujung bulan. sebab pengasuh yang ada ni memberi tempoh sebulan..

Dalam tempoh masa sebulan yang diberikan tu aku lihat dia ada menjaga anak orang lain ada 2 kanak-kanak perempuan dirumahnya..katanya orang tu tumpang sekejap sajer..entahlah aku malas nak mengetahui lebih lanjut..kalau dia menipu itu urusan dia Allah..bila aku mengatakan yang aku dah jumpa pengasuh untuk anak aku..terus jer dia suruh aku terus menghantar anak-anak ini ke rumah pengasuh baru..tak perlu tunggu sampai hujung bulan..sampai begitu sekali dia tak mahu menjaga anak-anak ini..aku mengatakanya bahawa dia dah berjanji sampai hujung bulan..dan aku dah berjanji dengan pengasuh baru pun hujung bulan..dengan keadaan terpaksa dia terpaksa mengotakan janjinya..sedih dan terkilannya aku dengan sikap akak tu..Hanya tuhan saja yang tahu akan perasaan aku masa tu..

Apabila sampai di waktu yang dijanjikan itu, hari last aku mengambil mereka pulang semua baju-baju anak aku telah siap di sediakan..dengan rasa sedih aku mengucapkan terima kasih kepadanya kerana sudi menjaga anak-anak aku dengan baik..Mungkin dia pun rasa sedih juga kerana dia dah menjaga Azhad hampir 3 tahun..Sayangnya kepada Azhad tak sama seperti sayang dia kepada Asyraf..

Hari pertama di rumah pengasuh baru aku terpaksa duduk disitu lama sikit untuk membiasakan anak-anak ini ditempat baru..Asyraf ok jerlah..sebab dia bukan kenal orang lagi...Azhad jerlah yang menangis..nasib baik suami akak tu dah pencen..bolehlah dia melayankan si Azhad tu..Akak tu kata diorang jaga sorang satu..dia jaga Asyraf dan suami dia jaga Azhad..oklah tu..takderlah akak tu terkejar-kejar nak buat kerja rumah..ada juga suaminya yang membantu..Pengasuhnya yang lama pula ada juga call kerana rindukan azhad..ada juga dia minta untuk menjaga azhad saja..tapi aku tidak sama sekali akan memisahkan abang dan adiknya..biarlah dia dengan pengasuh barunya itu..dan biarlah pengasuh lamanya itu sedar akan kesilapannya..Mungkin dia tidak mengetahui akan besarnya pahala menjaga anak istimewa ini..

Akhirnya Azhad dan Asyraf masih tetap di rumah pengasuhnya yang baru tu sehingga sekarang..Sayangnya mereka kepada anak ini seperti anak mereka sendiri..Bila anak-anak ini lama tiada didepan mata mereka sudah pastinya mereka akan call untuk melepaskan rindu..Pernah sekali Asyraf sakit dan duduk di hospital selama 4 hari..Apabila mama dan ayahnya nya (panggilan pengasuh) call untuk melepaskan rindu akan suaranya bukan main suka lagi si Asyraf ni dengar suara mereka..dia pun sudah kenal akan suara yang menjaganya tu..

Aku bersyukur sangat kepada ALLAH swt kerana memakbulkan doa hambanya ini...Dan aku juga berdoa agar suatu hari nanti anakku asyraf ini akan sihat dan berbakti kepada orang-orang yang menganiayanya dahulu..Mungkin masa tu barulah mereka ini sedar akan kesilapan mereka..Semoga Allah akan melipat gandakan pahala mama dan ayahnya kerana menjaganya dengan baik dan seikhlas hati..Amin...


Rabu, 22 September 2010

Janganlah Pandang Hina Anak Seperti Ini..

Salam semua...

Sebenarnya dah lama nak citer tentang ni..tapi asik terbantut jer dengan keje-keje kat ofis yang xpenahnya abis..arini pagi-pagi dah sampai kat ofis..buka facebook jap..pastu tergerak pula nak citer skit tentang artikel ni..

Baru-baru ni aku adalah pegi open house kat umah seseorang...aku pun tak rapat sangat dengan orang tu..tapi sebab fikir bila lagi nak kenal antara satu sama lain...tu yang aku dan family pergi...mana tahu boleh merapatkan lagi silaturrahim ker..



Sampai jer umah orang tu aku pun dengan mendukong asyraf terus jer duk lepak dalam umah org tu..bual juga dgn diorg walaupun aku tak kenal..tapi wat macam biasa jerlah..ada juga yang memandang asyraf sampai dua tiga kali..mungkin diorag pelik tgk keadaan si Asyraf ni..tak lama lepas tu Asyraf merengek jer..mungkin kepanasan agaknyer dia..akupun terus bawa dia keluar duduk dekat suami..Sambil tu aku ada juga perasan orang-orang yang aku kenal...mereka pun kenal juga kat aku ni ...cuma kami tak pernah bertegur sapa..aku pun nak juga senyum dan bertegur sapa...tapi malangnnyer diorang ni tak pandang langsung..terdetik dalam hati ni..kenapalah diorang ni tak pandang pun..sombong pulak tu..aku pun teruslah duduk di belakang diorang tu..suami pula yang dah abis makan teruslah mengambil Asyraf dari aku..bila fikir balik malas pula nak fikir bukan-bukan..aku pun teruslah menjamu makanan yang tuan rumah tu sediakan..ramai juga tetamu tuan rumah tu...Ada juga kawan-kawan dia yang datang senyum kepada kami apabila melihat Asyraf ni..Tengah aku menjamu selera makanan tu aku nampak orang yang aku kenal tadi tu nak balik..diorangkan duduk berhampiran aku..tapi mereka tak pandang langsung..apatah lagi nak senyum..Ish ...pelik juga aku kenapalah diorang ni sombong sangat yer..sampai pandang pun tak nak..suami pun perasan juga situasi tu....

Bila kami sampai dirumah, aku pun buka cerita tentang mereka tu..cerita punya cerita barulah aku perasan yang diorang tu tadi tengah mengandung..mungkin takut nak dekat dengan kami ni..takut anak mereka yang kandungkan tu jadi macam Asyraf pula..Mungkinlah kot..sebab diorang tahu anak kami ni tak sihat....Itukan semua kuasa ALLAH..tapi janganlah sampai bersikap macam tu..sampai menyinggung perasaan orang lain..Kalau tak nak dekat dengan kami pun kami tak kisah..tapi apalah salahnya Hanya Sekadar Senyum..
Tak perlulah sombong sampai macamtu sekali....

Selasa, 21 September 2010

Menyatukan Puasa Ganti dengan Puasa Enam

Artikel ini dipetik daripada blog soal jawab puasa dengan sedikit suntingan dibuat bagi memudahkan anda memahami tajuk ini dengan mudah. Sekiranya anda mempunyai sebarang persoalan, anda boleh ajukannya kepada penulis di blog berkenaan. Wallahu A’lam.

Mukaddimah

Asal niat didalam ibadat hanyalah : satu ibadat satu niat. Cuma ulama’ membincangkan beberapa permasalahan didalam keafdalan melakukan sesuatu amalan. Sebagai contoh, puasa Isnin-Khamis mempunyai fadhilat yang umum, akan tetapi Puasa Arafah mempunyai fadhilat khas, maka ulama’ berpendapat bahawa berniatkan puasa Arafah, dengan harapan mendapat fadhilat berpuasa hari Khamis.
Padanya, ada dikalangan ulama’ yang membenarkan dikombinasikan niat tersebut. Kaedah umumnya yang diberikan oleh Syiekh Ibn Utsaimin (Liqa’ al-Baab al-Maftooh, 51/19) adalah seperti berikut :-

a. Ibadat yang tidak sama jenis. Contohnya solat sunat Fajar dan solat sunat Duha tidak boleh disatukan niat, ini adalah kerana kedua2 bergantung kepada masa yang berlainan.

b. Ibadat yang tidak khusus. Contohnya; solat tahiyatul masjid bersifat Umum. Maka jia seseorang yang masuk masjid tatkala Imam dan Makmum sedang bersolat sunat al-Fajar, maka hendaklah dia juga bersolat sunat al-Fajar dan disatukan niat Solat Tahiyatul masjid (yang disunatkan secara umum bagi sesiapa yang memasuki masjid).

Kita berbalik kepada scenario diatas : Qadha’ Puasa dan Puasa 6 hari didalam bulan Syawaal; apakah boleh disatukan niat? Secara umumnya, jenis ibadat ini juga berlainan; puasa Qadha’ dan puasa Sunat. Disini saya memetik sebuat Fatwa yang dikeluarkan oleh lembaga penyelidikan dan fatwa Arab Saudi yang menyentuh berkenaan dengan qadha’ puasa Ramadhan dan puasa Isnin-Khamis :-

Soalan : Jika seseorang berpausa Isnin dan Khamis, adakah boleh digunakan puasa ini sebagai mengqadha’ puasa Ramadhan? Atau adakah NIATnya perlu diasingkan?

Jawapan : “Alhamdulillah. Tidak ada salahnya berpuasa Isnin-Khamis untuk mengqadha’ puasa Ramadhan yang tertinggal, dengan syarat puasa dilakukan dengan niat mengqadha puasa…… Mudah-mudahan (moga2) anda mendapat 2 ganjaran sekali, ganjaran melakukan Qadha’ dan ganjaran melakukan puasa sunat, dan fadhilat yang Allah berikan itu luas. Walaupun jika anda hanya mendapat ganjaran mengqadha’ puasa, ia adalah memadai, kerana mengqadha’ puasa adalah lebih mustahak dari melakukan puasa sunat.
Akan tetapi jika kamu berniat melakukan puasa sunat dan tidak berniat melakukan qadha’, maka kamu masih belum lagi memenuhi tuntutan kefarduan. Maka masih lagi wajib melakukan qadha’ puasa Ramadhan. Wa Allahu ‘alam dan selawat dan salam kepada Nabi Muhammad saw dan keluarganya.” -[Fataawa al-Lajnah al-Daa’imah, 10/383].
Menurut Syiekh Ihsan bin Muhammad ‘Aaish al-’Ataibi :
“Pandangan yang paling hampir kepada kebenaran : sesungguhnya tidak dibenarkan bagi orang Islam menkombinasikan Niat diantara 2 ibadat dimana setiap satunya mempunyai fadhilat khas, amalan khas yang tersendiri (independent). Contohnya : Tidak boleh menkombinasikan Qadha’ Ramadan dan Nazar. Begitu juga diantara Qadha puasa Ramadhan dan puasa Enam didalam bulan Syawwal, dan begitulah sesungguhnya maksud dari hadith agar manusia berpuasa 36 hari – satu bulan (Ramadhan) dan 6 hari (Syawwal) – Maka jika dihimpunkan kedua niat, maka jadilah ia puasa 1 bulan dan satu hari sahaja!
Inilah yang dibezakan dengan maksud hadith bahawa berpuasa satu bulan Ramadhan dan 6 hari, maka telah datang sunnah yang menjelaskan tujuan hadith ini, telah diriwayatkan oleh Ibn Majah dengan sanad yang baik bahawa Nabi saw bersabda “Barangsiapa yang berpuasa 6 hari selepas berhari raya maka dia telah menyempurnakan / berpuasa satu tahun penuh, barangsiapa yang mendatangkan kebaikkan (melakukan puasa) maka baginya digandakan 10″

Puasa Ganti dan Puasa Sunat 6 Hari

Didalam kes mengadha’ puasa dan melakukan puasa sunat 6 hari didalam bulan Syawwal, ulama berbeza pendapat yang mana satu harus dilakukan. Beberapa ulama’ berpandangan bahawa Tidak sah amalan sunat sebelum melakukan qadha’. Mereka menggunakan kaedah :
“Sesungguhnya amalan sunat tidak boleh ditunaikan sebelum amalan fardu”
Akan tetapi, jika terdapat masa yang sangat pendek (takut tertinggal peluang menunaikan puasa 6), berbanding dengan puasa qadha’ yang banyak; seperti didalam kes wanita yang panjang haidhnya, dibenarkan melakukan puasa enam hari didalam bulan Syawwal, dan kemudian mengqadha’nya sebelum menjelang Ramadhan yang akan datang. Syeikh Ibn Utsaimin mengatakan ini merupakan pandangan yang lebih kepada kebenaran. [Sharh al-Mumthi' 6/448].

Kesimpulannya, bagi puasa sunnat yang mempunyai fadhilat umum (seperti Isnin-Khamis), jika ia bersamaan dengan puasa sunnat yang mempunyai fadhilat khas (contohnya puasa sunat hari Arafah), bolehlah dilakukan niat yang khas (Puasa Arafah) bagi mendapatkan ganjaran puasa Isnin-Khamis sekali. Bagi Puasa qadha’ yang dilakukan pada bulan Syawwal, dia boleh berniat qadha’ dengan harapan moga2 mendapat juga fadhilat berpuasa didalam bulan Syawwal. Jika seseorang itu berniat puasa sunat, maka tuntuan qadha’ masih tidak terlepas dari dirinya.
Wallahu A’lam.

Jumaat, 17 September 2010

Hari raya tanpa ayah...

Untuk pengetahuan semua, hari raya tahun ini adalah yang ke 3 tanpa ayah disisi..
Itulah manusia, bila orang dah tiada barulah di kenang-kenang..Mungkin aku dan arwah sebenarnya kurang rapat..Maklumlah aku anak yang pertama..arwah lebih mesra bersama adik-adikku..adik beradik aku semuanya ada 6 orang termasuk aku..semuanya perempuan..arwah teringin sangat nak anak lelaki..tapi mungkin rezekinya lebih kepada perempuan..puas dah dok cari anak angkat lelaki..tapi semua tak menjadi.tak tahulah kenapa..
mungkin ada hikmah disebaliknya..Hanya Tuhan yang lebih mengetahui..
Bila aku dapat anak lelaki, bukan main sayang dia dengan anak aku tu.maklumlah lelaki..cucu pertama pula tu..waktu itulah aku rasa yang arwah semakin rapat dengan aku..dia seboleh-boleh nak bawa cucunya pulang ke kampung..tapi aku dan suami tak bagi sebab anak pertama..tentulah risau kalau apa-apa berlaku..bila arwah dah tiada ni barulah terasa.kesian pula buat dia macamtu dulu.
Masa nak balik raya aritu aku ada juga cakap dengan anak aku yang si azhad tu..aku cakap dengan dia  :
'ayad, raya ni ibu nak balik kampung atok ibu...' pastu ayad pula jawab 'eh kampung atok ibu pulak..abistu kampung atok ayad..ayad nak balik kampung atok..' masa tu aku xtahu nak jawab macam mana..kebetulan ayah suami aku pun dah tiada..kesian pula azhad..dua-dua atok dah xder..tapi aku cuba juga menerangkan kepada dia..agar dia faham yang atok dia dah meninggal..mungkin sebab dia apat dengan atoknya tu..dan dia juga masih ingatkan atok dia tu..bila ditunjukkan gambar dia masih kenal lagi...
selepas arwah meninggal aku tak pernah lagi balik beraya ke rumah atok aku sebelah arwah..raya tahun ni aku berkesempatan untuk berjumpa mereka..dah tiga tahun tak jumpa..bila sampai je umah tok dan nenek,mereka terus menangis teresak-esak..sebelum ni bila balik raya jumpa mereka arwah yang bawakan..kalini aku yang bawakan mak dan adik-adik aku jumpa mereka..lepas juga rindu tok dan nenek dengan cucunya.Insyaalah kalau dipanjangkan umur kita berjumpa lagi yer tok dan nenek.....
apa yang nak disampaikan disini Sayangilah Orang yang kita sayang selagi mereka masih ada..

Isnin, 6 September 2010

Selamat Hari Raya Aidilfitri...


Hadith :
Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:
“Sesiapa yang ada sebarang kesalahan dengan saudaranya maka hendaklah diselesaikan sekarang, kerana sesungguhnya di sana (di akhirat) tiada lagi wang ringgit untuk dibuat bayaran, (yang ada hanyalah) diambil hasanah (kebaikan) yang ada padanya, kalau dia tidak mempunyai kebaikan, diambil keburukan orang itu lalu diletakkan ke atasnya.”
(Riwayat Bukhari)

Oleh yang demikian, di bulan mulia lagi indah yang semakin tiba ini saya dan keluarga memohon kemaafan dari semua sekiranya ada kata-kata yang tidak elok didengar dan ada tulisan saya yang tidak di senangi oleh kalian..Diharap ianya dapat dimaafkan..

Selamat Hari Raya juga saya ucapkan kepada semua..Semoga Hari Raya tahun ini memberi banyak Keberkatan dan Kemulian kepada kalian semua...

Ahad, 5 September 2010

Design Hari Raya..

Untuk pengetahuan semua, saya bekerja di syarikat Advertising di Melaka..
Kami menyediakan pelbagai iklan.Contohnya seperti banner,banting,backdrop,billboard,signboard dan pelbagai lagi..Banyak harga promosi menanti anda.
Untuk maklumat lanjut bolehlah layari http://www.warisanhn.com/

Untuk raya kali ni design untuk banting dan banner raya disediakn oleh Sifu Dafi kite..
Cuba tgk ni..amacam ?.. Cun x?.Kalau anda berminat untuk menempah sebarang bentuk iklan bolehlah layari laman web http://www.warisanhn.com/..
 

Rabu, 1 September 2010

Kerana itu Ketentuannya..



Aku ingat lagi masa aku di awal bulan mengandungkan Asyraf.. aku bawa anakku Azhad bermain di taman.Sibuk ajak aku pegi temankan dia main kat taman tu..mulanya aku malas juga nak pegi..maklumlah baru jer balik kejer.tapi kesian plak tgk dia..tak puas gaknya main kat umah pengasuh dia..duk umah pengasuh pun tak keluar rumah..asik terperap jer..

Nak dijadikan cerita..masa sibuk melayankan Azhad main, datanglah seorang ibu bersama anak-anaknya untuk bermain juga dipadang tu..tgk dari segi keadaan dia nampaknya dia seorang yang susah..kesian pula..Dipangkunya pula ada seorang anak kecil yang hanya nampak diam sajer..mungkin anak dia ada masalah kot . Aku ni dahlah mengandung..Ish tak baik fikir bukan2.kalau aku pegi dari situ nanti apa pula kata dia. (terdetik dalam hati).tak sanggup pula berbuat demikian..aku pun bertanyakan tentang anaknya tu..rupanya anak dia tu ada masalah pembesaran..umur pun dah setahun..kesian pula tgk anak dia tu..macam manalah agaknya dia nak jaga anak dia..sedangkan anak-anak yang lain masih kecil lagi..Aku pun tak berfikir panjang dan terus meminta diri untuk pulang..kesian juga bila terkenangkan nasib anak dia tu..

Rupa-rupanya ada sesuatu yang ingin Allah tunjukkan kepada hambanya..

Semasa aku membawa Asyraf ke terapi Carakerja baru-baru ni aku terserempak dengan akak tu di Carakerja tu..dan aku masih ingat lagi akan dia dan anaknya itu..Rupa-rupanya anak dia sakit seperti anak aku juga..Iaitu Cereberal Palsy...bila aku tegur dia dan mengatakan masih ingat ke akan aku lagi..dia kata dia tak ingat..mungkin sebab kami jumpa pun sekali jer dulu..itupun tanpa dijangka..anak dia pun dah besar dah mungkin 3 atau 4 tahun agaknya....dan masih belum boleh berjalan lagi..Insyaallah dengan izinnya nanti mesti boleh berjalan..

Dalam perjalanan pulang aku bercerita tentang akak tu kepada suami..sebab aku tak pernah lagi buka cerita tentang aku terjumpa akak tu dulu...Suami ku kata sepatutnya aku tak perlu tegur dan bertanya tentang keadaan anak akak tu sewaktu aku mengandung..bila aku dah tegur dan bertanya kemungkinan fikiran aku akan memikirkan keadaan anaknya itu...dan mungkin juga Tuhan tu akan menguji aku pula..dan inilah ujiannya..tapi nak buat macamana perkara dahpun berlalu..

Mungkin inilah petunjuk yang Allah ingin berikan kepadaku akan keadaan Asyraf sebenarnya yang dalam kandungan waktu tu..Dan aku redha Kerana itu Ketentuannya..Aku juga bersyukur kerana dengan cara yang Allah berikan ini memberi aku peluang untuk lebih mendekatkan diriku kepadaNya..Asyraf..Ibu sayangkan Mu nak...

Isnin, 30 Ogos 2010

MANGGA ADS




Hai semua..Sesiapa yang ada blog boleh try baca informasi ni..

Di Malaysia skang ni tgh top iklan nuffnang…tentu masih ada yang belum kenal dgn Mangga Ads..Kalau korang nak tahu pada mulanya aku kenal Mangga Ads ni masa aku baru blajar wat blog..aku ada juga try buat nuffnang..tp tak jalanlah..member satu ofis aku yang kenalkan..first time aku tgk, aku ingatkan majalah mangga online tu..rupanya Mangga Ads..hehehehe.. sabau jerlah..

So aku pun agak tertarik nak cuba letakkan iklan mangga ni kat blog aku.. Nak tahu tak..

1) Pengiklan yang mengiklankan iklan mereka di mangga online ads pun terdiri daripada company2 besar, for example iklan kenderaan oleh Nissan yang ada kat dlm blog aku tu..dan bermacam2 lagi. Kerana iklan Nissan tulah aku br jer dapat RM0.01..hahahaha..itu br percubaan tau..kalau diteruskan lagi mst dapat banyak..Insyaallah..Setiap iklan yang disiarkan boleh menjana pendapatan sampingan sekiranya ada pelawat yang mengklik iklan tersebut sebab pay per click.

2) Iklan nipun bergantung pada pelawat yang masuk ke blog korang..kalau mcm aku ni baru jer nak try..entah ke bila gaknyer org nak masuk ke blog aku ni.., tapi tak per..yang penting matlamat utama aku join Mangga Ads ni pun bukan sekadar nak jana pendapatan dari ads semata2 tapi juga untuk menambah rakan2 blogger lain atau lebih dikenali sebagai Partner. Di Mangga online, disamping beriklan korang juga boleh mengumpul rakan2 blogger lain dan PM kepada mereka untuk berhubung bagi mengeratkan lagi hubungan ngan blogger lain.


3) 5 SEBAB UTAMA mengapa ManggaAd adalah Rangkaian Iklan Blog TERBAIK di Malaysia!

  • KEUNTUNGAN YANG LEBIH TINGGI
  • DASHBOARD AHLI YANG MENARIK
  • DISOKONG SYARIKAT MEDIA BERPENGARUH
  • BAYARAN YANG CEPAT DAN MUDAH
  • RANGKAIAN SOSIAL UNTUK PENULIS BLOG
KLIK SINI untuk http://network.manggaonline.com.my

KISAH PEMUDA BERIBU-BAPAKAN BABI



Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus dengan Allah S.W.T Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah.Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab pada waktu itu juga. Inilah kelebihannya yang tidak ada pada nabi-nabi lain.

Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. "Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?".
Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya.. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan.

Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu. Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor babi betina yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. "Apa hal ini?, kata Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh keheranan.

Babi itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itu dilap sampai kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik. Tidak lama kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar.. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan. Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasih sayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.
Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. "Wahai saudara! Apa agama kamu?". "Aku agama Tauhid", jawab pemuda itu iaitu agama Islam. "Habis, mengapa kamu membela babi? Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata Nabi Musa.

"Wahai tuan hamba", kata pemuda itu. "Sebenarnya kedua babi itu adalah ibubapa kandungku. Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yang besar, Allah telah menukarkan rupa mereka menjadi babi yang hodohrupanya. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah menajdi babi, aku tetap melaksanakan tugasku.", sambungnya.
"Setiap hari aku berdoa kepada kepada Allah agar mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar, tetapi Allah masih belum memakbulkan lagi.", tambah pemuda itu lagi.

Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s. 'Wahai Musa, inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepada kedua ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupa babi pun dia berbakti juga. Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami."

Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : "Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga."
Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh dapat menebus dosa ibubapa yang akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti babi. Mudah-mudahan ibubapa kita mendapat tempat yang baik di akhirat kelak.

Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukan urusan kita, urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil hingga dewasa.
Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu juga bukan urusan kita, urusan kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.T supaya kedua ibubapa kita diampuni Allah S.W..T. Doa anak yang soleh akan membantu kedua ibubapanya mendapat tempat yang baik di akhirat, inilah yang dinanti-nantikan oleh para ibubapa di alam kubur.

Erti sayang seorang anak kepada ibu dan bapanya bukan melalui hantaran wang ringgit, tetapi sayang seorang anak pada kedua ibubapanya ialah dengan doanya supaya kedua ibubapanya mendapat tempat yang terbaik di sisi Allah.

Jumaat, 27 Ogos 2010

APAKAH DOA YANG PALING UTAMA DI BULAN RAMADAN DAN SIAPAKAH DIA UWAIS AL-QARNI?




Oleh Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Kedatangan bulan Ramadhan walaupun menjadi suatu kebiasaan kepada kebanyakan orang, tetapi sebenarnya ianya menjadi suatu mercu tanda kepada orang-orang yang ingin mencapai kepada matlamat penghidupan yang sebenarnya iaitu seperti yang disebutkan oleh Allah swt;

Surah Al-Baqarah:183

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (Al-Baqarah:183)

Khususnya dalam kontek kita berpuasa disebutkan sebagai “La‘al lakum tattaqun” maksudnya dengan berpuasa kamu akan memperolehi darjat ketaqwaan kepada Allah swt. Menjadi suatu yang agak lumrah kepada insan, biasa disebut, di hafal dan diingati kalimah ini “La‘al lakum tattaqun”, tetapi pernahkah, sampaikah kita ke tahap “tattaqun” itu bila sampai Ramadan dan berakhir Ramadan?

Sampaikah kita kepada apa yang nabi sebut kepada isteri-isterinya dan kepada sahabat-sahabatnya iaitu “Faya ‘ajaban liman adraka ramada na fala yughfarulah”, iaitu maksudnya “Alangkah hairannya (ajaibnya) bagi orang yang telah sampai umurnya kepada menjelang Ramadan, apabila habis Ramadan hairan kalau dia tidak mengambil kesempatan untuk Allah mengampunkan semua dosa-dosanya”.


Tidak ada insan yang tidak berdosa melainkan nabi yang maksom. Kita lihat dizaman ini banyak perkara yang terpaksa kita telan dan kita tempuh. Akibatnya kita terpaksa menerima kemurkaan-kemurkaan Allah swt. kepada hamba-hambanya. Kita lihat dari bala bencana, musibah demi musibah, kita lihat dari berbagai-bagai kejadian yang tidak menyenangkan menunjukkan bahawa adanya kemurkaan Allah. Allah tidak akan murka melainkan kerana besarnya dosa manusia. Kerana itu datang ramadan, memanglah boleh menghairankan orang yang sempat hidup sampai Ramadan, apabila habis Ramadan dosa dia tidak terampun.

Sebab itu Siti Aisyah radiaAllahhu anha ingin sangat untuk bertemua peluang dengan malam Qadar (Lailatul Qadar), dia bertanya kepada nabi “Bilakah berlaku malam Qadar?”. Nabi bertanya kepada Aisyah semula “Apakah kamu nak buat bila kamu bertemu dengan malam Qadar?”. Aisyah menjawab “Saya tak tahu” kemudian Aisyah bertanya lagi “Apakah yang patut saya buat bila bertemu dengan malam Qadar itu?”. Nabi berkata kepada Aisyah “Malam itu malam yang amat baik untuk beramal dimalamnya dan amat mudah dimakbul Allah doanya”. Aisyah bertanya lagi “Apakah doa yang paling baik untuk aku berdoa pada malam itu?” Nabi jawab “ Kalau kamu sempat berjumpa dan mengetahui malam itu ialah malam Qadar berdoalah

Doa Paling Afdal Dibulan Ramadan
“Allah humma innaka ‘afuu ’un karimun tuhib bul ‘af wa fa’ fu ‘anni” (maknanya Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang sangat suka mengampun, ampunkanlah dosa-dosa ku).

Sebenarnya Nabi dah tahu yang Aisyah itu akan masuk syurga ertinya dosanya telah diampunkan oleh Allah tetapi kenapa Nabi masih menyuruh Aisyah untuk memohon kepada Allah agar diampunkan dosa?. Sedangkan Aisyah memang layak untuk tidak dimasukkan ke dalam neraka, hanya layak ke syurga. Soal dosa dan pahala dia dah tak kisah sangat tapi nabi masih menyuruhnya berdoa supaya Allah ampunkan dosa.
Saya nak kaitkan dengan satu kisah iaitu bila Allah bagi tahu kepada nabi Muhammad s.a.w. iaitu ada insan yang akan lahir dikalangan Tabiin (“Tabiin” maknanya satu kumpulan insan yang tidak sempat berjumpa dengan nabi tetapi hanya sempat berjumpa dengan sahabat nabi sahaja. Kalau orang yang sempat berjumpa dengan nabi, itu dipanggil “Sahabat”. Kalau orang yang lahir kedunia ini setelah nabi wafat tetapi sempat berjumpa dengan Sahabat ia dipanggil Tabiin).

Nabi berpesan kepada Umar dan Ali, “Akan lahir dikalangan Tabiin seorang insan yang doa dia sangat makbul nama dia Uwais al-Qarni dan dia akan lahir dizaman kamu”.

Kita telah mengenali siapa dia Sayyidina Umar dan Sayyidina Ali iaitu orang-orang yang telah disenaraikan sebagai “al-Mubasyirun bil Jannah” iaitu mereka dah dijamin masuk syurga.

Nabi seterusnya berkata kepada Umar dan Ali, “Dizaman kamu nanti akan lahir seorang insan yang doa dia sangat makbul. Kamu berdua pergilah cari dia. Dia akan datang dari arah Yaman, dia dbesarkan di Yaman. Dia akan muncul dizaman kamu, carilah dia. Kalau berjumpa dengan dia mintak tolong dia berdoa untuk kamu berdua.”

Sama juga macam kisah Siti Aisyah tadi, Umar dan Ali bertanya kepada nabi soalan yang sama iaitu “Apakah yang patut saya mintak daripada Uwais al-Qarni, Ya Rasulullah? Nabi menjawab “Kamu mintak kepadanya supaya dia berdoa kepada Allah agar Allah ampunkan dosa-dosa kalian”.

Banyak peristiwa sahabat yang berjumpa dengan nabi, mintak sesuatu yang baik kepada mereka, nabi menjawab “Pohonlah al-Maghfirah daripada Allah swt.” Jadi topik al-Maghfirah (keampunan) ini menjadi topik yang begitu dicari yang begitu relevan, hatta kepada orang yang telah disenaraikan sebagai ahli syurga. Kalau logiknya ahli syurga macam dah tak perlu kepada ampun dosa kerana mereka dah dijamin masuk syurga, tetapi tidak, nabi masih tekankan supaya mintak Allah ampunkan dosa.

Siti Aisyah telah bertemu dengan malam Qadar, dia telah berdoa sepanjang malam sampai ke subuh dengan doa yang nabi ajarkan iaitu “Allah humma innaka ‘afuu ’un karimun tuhib bul ‘af wa fa’ fu ‘anni” (maknanya Ya Allah, Kamulah Tuhan yang sangat suka mengampun, ampunkanlah dosa-dosa saya).

Memang benarlah firasat seorang nabi, Uwais al-Qarni telah muncul di zaman Sayyidina Umar dan Sayyidina Ali. Memang mereka tunggu dan cari kabilah-kabilah yang datang dari Yaman ke Madinah, akhirnya bertemu mereka dengan Uwais al-Qarni.

Dengan pandangan mata luar, tidak mungkin dia orang yang nabi maksudkan. Kerana orang itu pada pandangan insan-insan biasa atau orang-orang yang datang bersama dengannya bersama kabilah menganggapkan dia seorang yang akal tidak sempurna (wire short), sesuatu yang macam tidak betul pada pandangan orang. Tetapi dia ada sesuatu…..

Asal usul Uwais al-Qarni

Dia asalnya berpenyakit sopak, badannya putih, putih penyakit yang tidak digemari. Walaupun dia sopak tetapi dia seorang yang soleh, terlalu mengambil berat tentang ibunya yang uzur dan lumpuh. Dia telah begitu tekun untuk mendapatkan keredhaan ibunya. Bapa dia meninggal dunia ketika dia masih kecil lagi. Dia sopak sejak dilahirkan dan ibunya menjaga dia sampai dia dewasa.

Satu hari ibunya memberitahu kepada Uwais bahawa dia ingin sangat untuk pergi mengerjakan haji. Dia menyuruh Uwais supaya mengikhtiarkan dan mengusahakan agar dia dapat dibawa ke Mekah untuk menunaikan haji.

Sebagai seorang yang miskin, Uwais tidak berdaya untuk mencari perbelanjaan untuk ibunya kerana pada zaman itu kebanyakan orang untuk pergi haji dari Yaman ke Mekah mereka menyediakan beberapa ekor unta yang dipasang diatasnya “Haudat”. Haudat ini seperti rumah kecil yang diletakkan di atas unta untuk melindungi panas matahari dan hujan, selesa dan perbelanjaannya mahal. Uwais tidak mampu untuk menyediakan yang demikian, unta pun dia tidak ada, nak sewa pun tidak mampu.

Ibu Uwais semakin uzur maka ibunya mendesak dan berkata kepada anaknya “Anakku mungkin ibu dah tak lama lagi akan bersama dengan kamu, ikhtiarkanlah agar ibu dapat mengerjakan haji”.

Uwais mendapat suatu ilham, dia terfikir apa nak dibuat. Dia membeli seekor anak lembu yang baru lahir dan dah habis menyusu. Dia membuat sebuah rumah kecil (pondok) di atas sebuah “Tilal” iaitu sebuah tanah tinggi (Dia buat rumah untuk lembu itu di atas bukit).

Apa yang dia lakukan, pada petang hari dia dukung anak lembu untuk naik ke atas “Tilal”. Pagi esoknya dia dukung lembu itu turun dari “Tilal” untuk diberi makan. Itulah yang dilakukannya setiap hari. Ada ketikanya dia mendukung lembu itu mengelilingi bukit tempat dia beri lembu itu makan.

Perbuatan yang dilakukannya ini menyebabkan orang kata dia ini gila. Memang pelik, buatkan rumah untuk lembu diatas bukit, kemudian setiap hari usung lembu, petang bawa naik, pagi bawa turun bukit.

Tetapi sebenarnya niatnya baik. Kalau lembu kita buat begitu pagi sekali petang sekali daripada lembu yang beratnya 20kg, selepas enam bulan lembu itu sudah menjadi 100kg. Otot-otot (muscle) tangan dan badan Uwais menjadi kuat hinggakan dengan mudah mengangkat lembu seberat 100kg turun dan naik bukit.

Selepas lapan bulan dia buat demikian telah sampai musim haji, rupa-rupanya perbuatannya itu adalah satu persediaan untuk dia membawa ibunya mengerjakan haji. Dia telah memangku ibunya dari Yaman sampai ke Mekkah dengan kedua tangannya. Dibelakangnya dia meletakkan barang-barang keperluan seperti air, roti dan sebagainya. Lembu yang beratnya 100kg boleh didukung dan dipangku inikan pula ibunya yang berat sekitar 50kg. Dia membawa (mendukung dan memangku) ibunya dengan kedua tangannya dari Yaman ke Mekah, mengerjakan Tawaf, Saie dan di Padang Arafah dengan senang sahaja. Dan dia juga memangku ibunya dengan kedua tangannya pulang semula ke Yaman dari Mekah.

Setelah pulang semula ke rumah dia di Yaman, Ibu dia berkata kepada dia “ Uwais, apa yang kamu berdoa sepanjang kamu berada di Mekah?”. Uwais menjawab “Saya berdoa minta supaya Allah mengampunkan semua dosa-dosa ibu”. Ibunya bertanya lagi “Bagaiman pula dengan dosa kamu”. Uwais menjawab “Dengan terampun dosa ibu, ibu akan masuk syurga, cukuplah ibu redha dengan saya maka saya juga masuk syurga”.

Ibunya berkata lagi “Ibu nak supaya engkau berdoa agar Allah hilangkan sakit putih (sopak) kamu ini”. Uwais kata “Saya keberkatan untuk berdoa kerana ini Allah yang jadikan. Kalau tidak redha dengan kejadian Allah, macam saya tidak bersyukur dengan Allah ta’ala”. Ibunya menanbah “Kalau nak masuk syurga, kena taat kepada perintah ibu, Ibu perintahkan engkau berdoa”.

Akhirnya Uwais tidak ada pilihan melainkan mengangkat tangan dan berdoa. Uwais berdoa seperti yang ibu dia minta supaya Allah sembuhkan putih yang luar biasa (sopak) yang dihidapinya itu. Tetapi kerana dia takut masih ada dosa pada dirinya dia berdoa “Tolonglah Ya Allah kerana ibu aku suruh aku berdoa hilangkan yang putih pada badanku ini melainkan tinggalkan sedikit”

Allah swt. sembuhkan serta merta, hilang putih sopak diseluruh badannya kecuali tinggal satu tompok sebesar duit syiling ditengkuknya. (Kalau bagi nabi, baginda ada Khatam Nubuwah iaitu tanda kenabian, tanda pada nabi bersinar) Tanda tompok putih pada Uwais sebab dia mintak agar jangan dibuang kesemuanya, kerana ini (sopak) adalah anugerah, maka nabi sebut kepada Umar dan Ali akan tanda ini. Tandanya kamu nampak dibelakang dia ada satu bulatan putih, bulatan sopak. Kalau berjumpa dengan tanda itu dialah Uwais al-Qarni.

Selepas tidak lama Uwais berdoa yang demikian, ibunya telah meninggal dunia. Dia telah menunaikan kesemua permintaan ibunya. Selepas itu dia telah menjadi orang yang paling tinggi martabatnya disisi Allah. Doa dia cukup makbul hatta penyakit sopak pun boleh sembuh. Mengikut al-Quran, Nabi Isa Alaihisalam yang pernah berdoa untuk kesembuhan penyakit sopak dizamannya.

Berbalik kita kepada point asal, Sayidina Umar dan Sayidina Ali dapat berjumpa dengan Uwais ini minta satu sahaja iaitu minta supaya doakan supaya Allah swt. mengampun semua dosa-dosa mereka.

Ketika Uwais al-Qarni berjumpa Umar dan Ali, dia berkata “Aku datang ini dari Yaman ke Madinah kerana aku nak tunaikan wasiat nabi kepada kamu iaitu supaya kamu berdua berjumpa dengan aku. Aku datang ini nak tunaikan wasiat itulah”. Maka Uwais pun telah mendoakan untuk mereka berdua.

Doa yang paling utama di malam Qadar

Seperti yang saya sebutkam dipermulaan tadi “Faya ‘ajaban liman adraka ramada na fala yughfarulah”, Memang hairan orang yang dapat hidup sampai Ramadan ini, tetapi dosa dia tidak diampun.

Kalau malam ini malam Qadar, fokus kita selalunya memanglah nak minta hal-hal keduniaan. Kalau kita dapat rasakan dalam perasaan dalaman seorang insan kecil hamba Allah ini apa yang hendak kita mintak di malam Qadar? Saya rasa orang tidak begitu berminat untuk minta supaya diampunkan segala dosa, mereka akan minta yang lain pula, minta saham naik, perniagaan laris, dapat kahwin lagi dua, kaya, mesti pilihan mereka kepada kesenangan-kesenangan dunia, sedangkan “Wallah yuridul akhirah”. Allah dan RasulNya lebih mengutamakan penghidupan akhirat itulah yang paling mustahak sekali.

Selama ini pun kita tidak tahu bahawasanya terampunkah dosa-dosa yang telah kita buat? walaupun kita rasa macam dosa itu Allah telah ampunkan.

Ada peluang yang macam ini iaitu malam Qadar atau berpeluang berjumpa dengan orang-orang yang konfirm macam tadi iaitu doa-doa mereka makbul seperti orang-orang yang soleh dan seumpamanya doa yang paling utama dan besar diminta ialah minta supaya Allah mengampunkan semua dosa-dosa kita.

Bukan kata orang lain sebagai contoh besar, hatta nabi yang dikatakan “Ghoforollah hu mat taqadaman”, Allah ta’ala ampunkan dosa dia yang telah lalu (jika ada) dan juga ampun untuk yang akan datang.

Tetapi kenapa nabi masih berdoa kepada Allah tiap-tiap hari tidak kurang dari seratus kali iaitu “Astagh firruka humma waatubu ilaih”. Sehari seratus kali , sembahyang baginda, berdoa panjang-panjang sampai dikataka juga (hadith Aisyah) sampai bengkak kaki nabi. Sampai Siti Aisyah berkata kepada nabi, “Ya Rasulullah, kenapalah sampai kamu teruk-teruk beribadah hingga bengkak kaki, sembahyang lama-lama, menangis lama-lama, tidakkah Allah telah ampunkan dosa kamu dahulu dan kemudian?”. Nabi menjawab “Kalau demikian adanya mengapa aku tidak menjadi hamba yang bersyukur”.

Syukur maknanya melakukan ibadah kepada Allah swt. Inilah yang saya katakan tadi, datanglah sistem yang Islam kemukakan kepada ummah, seluruh aktiviti-aktiiti ibadah, penumpuan kepada persiapan-persiapan yang dikatakan “Wa tazau wadu” kesemuanya ditujukan ke arah pembersihan diri, hati, akal dan budi daripada yang dipanggil “al-khush” (yang tidak baik).

Al-Quran memberikan satu analogi iaitu Bumi kalau sudah cantik dan subur dia mudah menumbuhkan pokok-pokok yang bermanfaat dan bagi bumi yang kotor (bagi maksud tidak sesuai ditanam tumbuhan) seperti tempat berbatu dan berpasir, tanam apapun tak tumbuh, kalau tumbuh pun dia tak jadi seperti tempat yang lain.

Maksudnya sama seperti insan, kalau yang disimpan dalam diri kita ini kotor (benda yang jijik) maka tidak akan keluar melainkan yang kotor juga. Kalau dalam diri kita baik, dia akan menumbuhkan yang baik, amal dia baik, kata-kata dia baik, akhlak dia baik, muammalah dia baik dan dia dikatakan orang yang baik.

Allah itu baik, Dia tidak terima amalan melainkan amalan yang baik juga. Sebab itu dari awal Islam datang dah ada sistem seperti contoh ayat-ayat al-Quran yang awal turun surah Al-Mudatsir, firman Allah yang bermaksud “Wahai orang-orang yang sedang tidur, bangunlah kamu beri peringatan kepada manusia (maknanya bergerak dalam satu wadah perjuangan, mengerakkan jiwa diri sendiri dan jiwa insan) dan kepada Tuhanmulah kamu wajib membesarkanNya, jangan mengagungkan yang lain, agungkan Allah swt. sahaja.

Caranya diberikan beberapa analogi seperti apa yang kamu pakai iaitu pakaian biasa, rumah tempat tinggal, kereta yang dinaiki dan apa sahajalah mestilah yang bersih, kamu kena sucikan dia. Sebab ini sangat kena dengan ayat yang nabi hayati. Diantara pakaian yang nabi suka pakai ialah pakaian putih yang melambangkan suci dan bersih. Walaupun kadangkala nabi pakai warna merah dan hitam didalam peperangan tetapi yang paling nabi sukai ialah warna putih.

Sebab itu kita lihat, pakaian haji putih, kain kafan putih (tak pernah nampak lagi kain kafan warna hijau, kain kafan biru lagi tak pernah nampak). Ditempat saya masjid-masjid gunakan kain putih sebagai alas tempat sujud. Serban umumnya putih. Serban nabi putih kadangkala ada yang hijau.

Apabila diluar memakai pakaian putih bersih maka didalam diri perlu buang segala kekotoran. Islam mengajar agar diluar bersih sehingga kedalam diri juga bersih. Kalaulah inilah yang nabi buat dari pada mula memanglah bulan Ramadan ini yang utama ialah untuk membersihkan diri.

Dengan puasa yang kita buat, malam kita bertarawih, berdoa secara bersistematik dari awal ramadan sampai akhir ramadan iaitu doa;

Doa Paling Afdal di Bulan Ramadhan
“Allah humma innaka ‘afuu ’un karimun tuhib bul ‘af wa fa’ fu ‘anni” (maknanya Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang sangat suka mengampun, ampunkanlah dosa-dosa ku).

Kalau dibuat setiap malam dari awal ramadan sampai akhir ramadan pastilah kita jumpa dengan satu malam yang mana malam ini ialah malam Qadar. Sebab dia pasti datang setiap tahun dibulan ramadan. Kalau kena malam itu maka sampailah tujuan tadi kita dapat memohon daripada Allah swt. minta yang paling berharga iaitu bermohon agar Allah mengampunkan semua dosa-dosa kita. Kalau bertemu demikian kita sampailah kepada matlamat tadi iaitu “La’al lakum tat takun” dengannya kamu bertaqwa, dengannya kamu sampai kepada matlamat yang dikatakan tadi.

“Ya ‘ajaban”, memang menghairankan orang yang sempat datang Ramadan kepadanya dia tidak manfaatkan ramadan itu untuk Allah ampunkan semua dosa-dosanya.

Semua krisis-krisis dunia, semua masalah yang insan hadapi didunia, yang kita hadapi hari ini dalam semua masalah, pergaduhan, hutang yang banyak, akan berakhir bila orang itu mati. Kita berjanji dengan orang, bertelagah, bergaduh, semua krisis-krisis dunia ini kepada seorang insan dia habis bila dia mati.

Tetapi krisis dosa dengan Allah ta’ala khasnya krisis keimanan, krisis kerana kita menyimpan dosa yang melibatkan iman dan sebagainya, didunia dia tidak menampakkan masalah tetapi sebenarnya ia akan bermula apabila telah hampir nak mati, masuk kubur lagi masalah, alam barzakh lagi masalah, sampai kepada alam mahsyar lagi bermasalah puncanya balik kepada dosa tadi.

Sebab itu nabi telah bagi satu garis panduan yang cukup senang kita faham. Kita tidak disuruh minta dimalam Qadar supaya turun emas dari langit, minta agar dikasihani oleh semua orang, minta agar dijadikan ketua selama-lamanya, untung berniaga, bukan itu yang patut diminta. Sebaliknya nabi bagi contoh kalau ini dapat kamu capai walaupun dunia kamu susah sekejap tetapi kamu akan berakhir krisis dunia ini bila kamu mati.

Jika kamu ada dosa ini mati bermula suatu penghidupan yang perit, malah dari sejak nak mati sekalipun sudah bermula, sampai kepada peringkat orang-orang yang “Zalimi an fusu hum” orang-orang yang menzalimi diri mereka dalam kehidupan ini kerana membiarkan dosa, banyak melakukan dosa, tidak cuba untuk membuang dosa, bila nak mati akan datang malaikat kepada mereka dengan pemukul untuk pukul muka, belakang hingga ke punggung mereka. Ia bermula daripada nyawa nak keluar, tergantung-gantung diantara langit dan bumi, diantara barzakh dengan tidak barzakh, masuk kubur terseksa.

Sebab itulah nabi nak lepaskan kita daripada seksaan ini semua, nak pastikan kepada isteri dia Siti Aisyah pun berpesan “Kalau kamu dapat malam Qadar jangan minta yang lain selain daripada minta supaya diampunkan Allah segala dosa”.

Ingatlah juga ketika nabi berpesan kepada orang yang dia sayangi iaitu Umar (bapa mertuanya) dan Ali (menantunya) kalau kamu berjumpa dengan Uwais al-Qarni mintalah supaya Allah ampunkan segala dosa kamu. Begitu juga nabi berpesan kepada sahabat-sahabat yang lain supaya bermohon supaya Allah ampunkan segala dosa.

Penutup

Memang telah menjadi tradisi kita di Darussyifa’, kita bertemu sekali dalam bulan Ramadan bersama-sama berbuka puasa, bersolat tarawih dan saya berpeluang untuk berucap mengajak diri saya dan mengajak semua orang. Kita akan manfaatkan Ramadan ini dengan fokus kita supaya tidak ada lagi dosa, kalau ada dosa diampunkan. Caranya kita jangan tambah dosa, yang ada selesaikan. Minta ampun yang berbaki daripadanya.

Dan AlhamdulilLah jika kita diambil oleh Allah dibulan Ramadan lebih-lebih lagi jika kita mati di Mekah di bulan Ramadan. Macam baru-baru ini orang Malaysia yang mati kemalangan jalanraya di Mekah, kita cemburu kerana Allah pilih dia dan tidak pilih kita. Pilih mereka yang dalam musafir, dalam keadaan buat Umrah, dalam bulan Ramadan pula, mati syahid dunia kerana mereka luka parah, kemudian disembahyangkan pula di Masjidil Haram yamg setiap malam sembahyang itu jutaan manusia yang mendoakan mereka masuk syurga. Jadi itu satu keberuntungan kerana Allah pilih mereka. Kita pula menunggu giliran entah dimana..

Maka persediaan kepada kita, pada saya, pada saudara sekalian, kita ambil peluang Ramadan ini untuk Allah ampunkan dosa kita semua. Supaya kita termasuk dikalangan hamba yang akan beruntung khasnya selepas kita kembali kepada Allah swt.

Selasa, 24 Ogos 2010

Hanya Kerana Senaskah Al-Quran



Seorang pemuda yang sedang berada di tahun akhir
pengajiannya mengharapkan sebuah kereta sport daripada
ayahnya...lantas, si pemuda memberitahu hajatnya
kepada ayahnya, seorang hartawan yang ternama...si
ayah hanya tersenyum...si anak bertambah yakin, andai
keputusan peperiksaannya begitu cemerlang, pasti kereta itu akan
menjadi miliknya.. Beberapa bulan
berlalu...ternyata si anak, dengan berkat
kesungguhannya..telah beroleh kejayaan yang cukup
cemerlang..hatinya berbunga keriangan...satu hari...
si ayah memanggil si anak ke bilik bacaannya..
si ayah memuji anaknya...sambil menyatakan
betapa bangga hati seorang bapa sepertinya
dgn kejayaan si anak yang cukup
cemerlang...si anak tersenyum puas...di ruang matanya
terbayang kilauan kereta sport merah yang selama ini
menjadi idamannya itu...
si ayah yang bagaikan mengerti kehendak si anak,
menghulurkan sebuah kotak yang
berbungkus rapi dan cantik...si anak
terkesima...sungguh...bukan itu yg kuhajatkan...dengan
hati yang berat...kotak itu bertukar tangan...matanya
terarah kepada riak wajah ayahnya...yg tidak menunjukkan sebarang perubahan
seolah2 tidak dapat membaca tanda
tanya yang bersarang di hatinya....Dalam pada itu, si
anak masih membuka pembalut yang membungkus kotak
itu...penutup kotak dibuka...apa makna semua
ini???..sebuah Al-Quran kecil; comel dgn cover
kulit..tinta emas menghiasi tulisan khat di muka
hadapan...si anak memandang ayahnya...terasa dirinya
dipermainkan...amarahnya membuak...nafsu mudanya
bergelojak... ayah sengaja mempermainkan saya...ayah
bukannya x tahu betapa saya menyukai kereta tu...
bukannya ayah x mampu utk
membelikannya...sudah ayah...bukan
al-Quran ni yang saya nak...katanya keras...al-quran itu dihempaskan
keatas meja bacaan...si anak terus meninggalkan si
ayah..tanpa memberi walau sesa'at utk si ayah
bersuara...pakaiannya disumbatkan ke dalam
beg..lantas, dia meninggalkan banglo mewah ayahnya...memulakan
kehidupan baru dengan sekeping ijazah yg dimilikinya.... 10 tahun
berlalu..si anak kini merupakan seorang yang
berharta...punyai syarikat sendiri...dengan isteri yg
cantik dan anak-anak yang sihat...cukup
membahagiakan...namun hatinya tersentuh...
Sudah 10 tahun..sejak peristiwa itu dia tidak pernah menjenguk
ayahnya...sedang dia berkira2 sendiri...telefonnya
berdering...dari peguam ayahnya...ayahnya meninggal dunia
semalam...dengan mewariskan semua hartanya kepada si anak...
si anak diminta pulang untuk menyelesaikan segala yg berkaitan
perwarisan harta...
Dan buat pertama kalinya setelah dia bergelar bapa...
si anak pulang ke banglo ayahnya...memerhatikan banglo yg
menyimpan 1001 nostalgia dlm hidupnya...hatinya
sebak..bertambah sebak apabila
mendapati di atas meja di bilik bacaannya...
Al-quran yang di hempaskannya masih lagi setia berada di
situ...bagaikan setianya hati
ayahnya mengharapkan kepulangannya selama ini...
perlahan2 langkahnya menuju
ke situ...mengambil al-quran itu..
membelek2-nya dengan penuh keharuan...
tiba-tiba...jatuh sesuatu dari Al-quran itu...segugus kunci...di muka belakang
Al-quran itu...sebuah sampul surat ternyata
diselotepkan disitu... Kunci itu segera dipungut...hatinya
tertanya-tanya...nyata sekali...di dalam sampul surat
itu...terdapat resit pembelian
kereta idamannya...dibeli pada hari konvokesyennya...
Dengan bayaran yg telah dilunaskan oleh si ayah...
sepucuk warkah..tulisan tangan org yg amat dikenalinya
selama ini..hadiah teristimewa
utk putera kesayanganku....air mata si anak menitis
deras...hatinya bagai ditusuk sembilu..penyesalan mula
bertandang...namun semuanya sudah terlambat... Sekadar
renungan bersama: berapa banyak kita melupakan nikmat Allah, hanya
semata-mata kerana nikmat itu tidak
"dibungkus", didatangkan atau diberi dalam keadaan yg
kita hajati?? Renung-renungkanlah…

Isnin, 23 Ogos 2010

KISAH ANAK DERHAKA


OLEH USTAZ NAHRAWI MARZOKI 


Sebaik sampai ke pintu wad, jeritan Jalal menerpa ke telinga saya. 
   Jeritannya sungguh kuat kerana azab dan 
   sakit yang ditanggungnya tidak = mampu ditanggung 
   lagi. Saya percepatkan langkah menuju ke katilnya. Di 
   sisi = katil saya lihat ahli keluarga Jalal sedang 
   menangis tersedu-sedu. Jelas = mereka panik dan tidak 
   tahu apa yang perlu dilakukan, kecuali melihat Jalal 
   menggelepar kesakitan dan berdoa semoga Jalal cepat 
   sembuh. Di katil = pula, Jalal meraung dan meronta 
   sambil tangan dan kakinya terikat kemas di = katil. 
   
 "Terima kasih ustaz sebab sudi datang bantu kami. Saya 
   dah tak tahu apa = nak buat. Dah seminggu lebih adik 
   saya macam ni," kata salah seorang abang kepada Jalal 
   sebaik melihat saya sampai. 
   
   Sebelum itu mereka menghubungi saya melalui telefon 
   meminta saya segera datang untuk membantu menyembuhkan 
   penyakit adik bongsu mereka itu. 
   
 "Apa sakitnya ni?" tanya saya. "Entahlah ustaz, doktor 
   pun tak tau." 
   
   Sedang kami berbual, tiba-tiba sekali lagi Jalal 
   menjerit kesakitan. = Kali ini jeritannya cukup jelas 
   di pendengaran saya. Jeritannya menakutkan = dan 
   menyedihkan. 
   
 "Emak, ampunkan saya mak. Panaaaassss. Saya sakit mak, 
   sakiiiiittttttt! Tolonglah emak, ampunkan dosa saya." 
   Berserta raungan yang dilepaskan = sekuat hati, tubuh 
   Jalal menggelepar seperti dipanggang di dalam api yang 
   = marak. Mukanya berkerut sementara matanya terbelalak 
   akibat azab yang amat = pedih. Semua yang ada di wad 
   berkenaan memandang ke arah kami. Jeritan itu 
   menyebabkan saya tertanya-tanya. Apakah yang 
   menyebabkan Jalal jadi sedemikian rupa? Apa pula 
   kaitan antara penyakitnya itu dengan ibunya? 
   
 "Panggil ibunya segera," kata saya. 
   
   Namun kata-kata saya itu tidak dijawab. Ahli keluarga 
   Jalal cuma = terdiam, menundukkan muka atau 
   berpandangan sesama sendiri. 
   
 "Kenapa ni?" tanya saya. 
   
   Dengan perlahan abang Jalal bersuara, "Ustaz, ibu kami 
   baru sahaja = meninggal dunia dua minggu lepas." 
   
 "Kalau macam ini susahlah sikit. Saya rasa mungkin 
   Jalal ada melakukan kesalahan besar kepada ibunya, 
   sebab itulah dia menanggung azab yang = begini rupa. 
   Dalam keadaan macam ini, cuma ibunya saja yang dapat 
   membantu," = kata saya berterus terang. 
   
   Mereka cuma mendiam diri sementara jeritan Jalal 
   semakin kuat. Saya = semakin ingin mengetahui puncanya 
   kerana dengan latar belakang itu insya-Allah = saya 
   boleh cuba carikan jalan lain untuk meredakan 
   kesakitan Jalal. 
   
 "Ceritakanlah kepada saya apa yang sebenarnya telah 
   berlaku." 
   
 "Ustaz, sebenarnya adik saya ini sudah derhaka kepada 
   arwah ibu kami," = jawab salah seorang daripada 
   mereka. 
   
   Dengan tenang, tapi air mata bergenang abang Jalal 
   menceritakan kepada = saya kisah yang sebenarnya, 
   kisah yang cukup menyayat hati saya. Menurutnya, Jalal 
   adalah anak bongsu daripada mereka enam beradik, empat 
   perempuan = dua lelaki dan di kalangan mereka, 
   Jalallah yang mempunyai kelulusan yang = lebih tinggi. 
   Bagaimanapun, sejak kecil hinggalah dia bekerja dan 
   seterusnya berkahwin, Jalal sentiasa sahaja melawan 
   dan menyanggah kata-kata = ibunya. Nasihat dan teguran 
   ibunya pula dipandang rendah serta tidak diendahkan. 
   Syurga anak di bawah telapak kaki ibunya. Walaupun 
   berpendidikan tinggi, Jalal sentiasa sahaja kekurangan 
   wang, seolah-olah tidak dirahmati rezekinya. 
   Berterusanlah keadaan itu hingga dia berumahtangga. 
   Keadaan menjadi semakin buruk apabila Jalal meletakkan 
   jawatannya di sebuah = syarikat swasta. Hasratnya 
   adalah untuk mencari rezeki yang lebih banyak di = 
   syarikat lain, namun nasibnya bukan sahaja tidak 
   berubah, malah menjadi semakin parah. Walau di 
   syarikat manapun yang Jalal bekerja, dia akan 
   menghadapi masalah yang seterusnya membawa kepada dia 
   meletakkan jawatan. Dalam kegawatan itulah Jalal mula 
   meminjam wang daripada sahabat-sahabatnya. Selepas 
   sekian lama hutangnya semakin banyak, namun dia masih 
   tidak = mampu melunaskannya. Rumahtangga Jalal mula 
   kucar-kacir dan akhirnya mereka bercerai. Bagi 
   menyelesaikan masalah tersebut, Jalal mendesak ibunya 
   = supaya mencagarkan tanah mereka di kampung kepada 
   bank. Tanah seluas 12 ekar = itu ditinggalkan oleh 
   bapa mereka yang meninggal dunia tiga tahun sebelum = 
   itu. 
   
 "Emak, saya nak tanah tu. Bank dah setuju nak kasi 
   RM500,000. Saya nak = duit tu buat berniaga," katanya 
   kasar. 
   
 "Jalal, engkau ni dah melampau. Itu tanah adik-beradik 
   kamu," jawab si = ibu. 
   
 "Ahhh, saya tak kira." 
   
 "Jalal, emak tidak benarkan. Emak tau, duit tu nanti 
   bukannya engkau nak buat berniaga, tapi nak bayar 
   hutang," jawab ibunya. 
   
   Bukan sahaja ibunya, malah semua adik-beradik Jalal 
   tidak membenarkannya mencagarkan tanah tersebut kepada 
   bank. Jalal pulang dengan hati kecewa. Namun dia masih 
   bertekad untuk mendapatkan tanah berkenaan walau 
   dengan = apa cara sekalipun. Suatu hari, Jalal datang 
   ke rumah ibunya. Beberapa orang adik-beradiknya ada di 
   situ. Sekali lagi pertengkaran berlaku dan = berakhir 
   dengan tragedi yang amat menyedihkan. Ketika 
   kemarahannya sampai = kemuncak, Jalal menolak ibunya 
   sekuat-kuat hati menyebabkan kepala ibunya = terhantuk 
   di pintu. Darah dari luka terpalit di pintu sedang 
   ibunya terjelopok di = lantai, rebah tidak sedarkan 
   diri. Si ibu segera dibawa ke hospital sementara = 
   Jalal puas hati kerana dapat melepaskan kemarahannya. 
   Akibat pendarahan otak = yang serius, ibunya meninggal 
   dunia tanpa sempat melafazkan keampunan kepada Jalal. 
   Bermulalah azab dalam hidup Jalal. Kira-kira seminggu 
   selepas kematian ibunya, Jalal dikejarkan ke hospital 
   kerana jatuh sakit secara tiba-tiba. Apa yang 
   membingungkan ialah doktor gagal mengesan penyakit = 
   yang dihadapinya. Jalal sebaliknya meraung, menjerit, 
   meronta dan menggelepar kesakitan. Dalam raungannya 
   itulah dia meminta ampun kepada arwah ibunya kerana 
   tidak sanggup menanggung azab yang pedih. 
   Berterusanlah = keadaannya selama beberapa hari hingga 
   saya dipanggil. Dalam waktu itu, doktor dan jururawat 
   tidak dapat berbuat apa-apa kecuali mengikat Jalal di 
   katil = dan menyuntiknya dengan ubat pelali untuk 
   menidurkannya. 
   
 "Kalau begitu kisahnya, saya cuba cara lain," kata 
   saya. 
   
   Di samping ayat-ayat suci al-Quran, saya membacakan 
   surah Yassin = untuknya. Namun apabila dibacakan saja 
   ayat suci itu, Jalal menjerit kepanasan. Tubuhnya 
   menggeletik dan menggelepar kesakitan. 
   
 "Aduh panasnya! Emak, ampunkanlah saya emak! Jangan 
   bawa saya ke situ = emak, panas. Jangan bawa saya ke 
   situ. Saya tak mau, sakit, sakit. Tolonglah = saya 
   emak, ampunkan saya, saya bersalah." 
   
   Jeritan Jalal itu meruntun hati saya. Apakah yang 
   dimaksudkannya dengan = 'ke situ'? Kenapa Jalal tidak 
   mahu dibawa 'ke situ' dan apa yang dilihatnya = di 
   situ? Akibat tidak tertahan panas, tubuh Jalal 
   terpaksa dibogelkan. = Tangan dan kakinya terus diikat 
   ke katil. Selepas puas mencuba tapi keadaan = Jalal 
   masih tidak berubah, saya meminta diri untuk pulang. 
   Satu ingatan saya tinggalkan kepada mereka, "Jika 
   Jalal masih hidup selepas zuhur ini, insya-Allah 
   nyawanya masih panjang. Kalau tidak..." Ketika itu 
   lebih = kurang pukul 10 pagi. 
   
   Saya tinggalkan mereka, namun sedang saya memandu, 
   telefon bimbit saya berdering. 
   
 "Ustaz! Cepat ustaz, adik saya dah nazak," kata si 
   abang. 
   
   Saya berpatah balik dan apabila sampai di katilnya, 
   saya lihat Jalal = begitu tenat. Nyawanya seperti 
   sudah di penghujungan. Keluarganya semakin cemas 
   sambil air mata tidak henti-henti mengalir. Saya 
   bacakan Surah al-Asr, = Surah al-Falaq, Surah an-Naas 
   serta asma ul husna. Alhamdulillah, Jalal = berhenti 
   meraung dan menggelepar. Keadaan senyap seketika. 
   Masing-masing = beristighfar dan membaca ayat-ayat 
   suci al-Quran. Terbayang kelegaan di wajah mereka. 
   Tiba-tiba, ketenangan itu dipecahkan sekali lagi oleh 
   jeritan Jalal. Dia mengerang sambil tubuhnya kejang 
   menahan kesakitan, mata terjegil = seperti hendak 
   terkeluar dan dalam satu detik yang serentak juga 
   najisnya = terpancut keluar. Bertabur membasahi 
   seluarnya. Bau najis menusuk hidung kami. = Maha suci 
   Allah, keadaannya adalah seperti sesuatu yang berat 
   menghenyak = perutnya yang mengakibatkan nyawa, roh, 
   najis, organ-organ dan segala-galanya = yang ada di 
   dalam tubuh terhambur keluar secara serentak. Di 
   bahagian atas, semuanya seperti hendak terpancut 
   keluar hingga mata Jalal tersembul sementara di 
   bahagian bawah, kakinya kaku dan najis berhambur 
   memancut-mancut. Cukup aib dan menyedihkan. Pakaian 
   dan katil basah = dengan air mata, peluh serta 
   najisnya. Selepas 'rentapan' itu, Jalal tidak = 
   bernafas lagi. Degupan jantungnya berhenti dan dia 
   pergi menghadap Allah SWT = untuk menerima balasan 
   amalannya. Tamatlah riwayat seorang anak derhaka. 
   
   Saya cuma mampu melihat dengan gementar sementara 
   keluarga Allahyarham menangis dan berpelukan sesama 
   sendiri. Yang perempuan terpaksa keluar kerana tidak 
   sanggup melihat mayat adik mereka. Demikianlah = 
   sakaratulmaut datang menjemput Jalal. Seperti yang 
   dijelaskan di dalam al-quran dan = hadis, ia datang 
   dengan menyentap, merentap dan merenggut nyawa Jalal 
   tanpa ada kasihan belas. Sudah berpuluh-puluh tahun 
   saya menguruskan jenazah dan melihat orang menghadapi 
   saat kematiannya, namun pengalaman menyaksikan 
   sakaratulmaut menjemput Jalal cukup memilukan hati 
   saya. Kesengsaraan = yang ditanggung oleh Jalal sudah 
   berakhir, namun mayatnya meninggalkan = keaiban yang 
   amat sangat. Matanya terbonjol seperti hendak 
   terkeluar sementara giginya menyeringai. Dari kerut 
   wajahnya, jelas sekali Allahyarham baru sahaja 
   menanggung kesakitan dan azab yang amat pedih. Saya 
   cuba pejamkan mata Allahyarham, namun gagal. Kelopak 
   mata tidak berupaya untuk menutup biji matanya yang 
   tersembul itu. Cukup mengerikan kerana hanya mata = 
   putih sahaja yang kelihatan. Ikatan di kaki dan tangan 
   Allahyarham dileraikan = dan tangannya dikiamkan. Kaki 
   Allahyarham dirapatkan, namun sekali lagi saya 
   menyaksikan keaiban kaki Allahyarham tidak boleh 
   dirapatkan kerana = duburnya terpancut keluar dan 
   membonjol di celah kelengkangnya. Saya menenangkan 
   mereka supaya bersabar dan reda dengan apa yang telah 
   terjadi. Selesai membersihkan tubuh Allahyarham, 
   jenazah dibawa turun kerana keluarganya = mahu 
   menguruskan jenazah tersebut di rumah mereka di salah 
   sebuah taman = perumahan di sebuah negeri di pantai 
   barat semenanjung. Rupa-rupanya keaiban belum 
   berakhir. Sebaik sahaja van yang membawa Allahyarham 
   keluar dari = perkarangan hospital, tiba-tiba 
   keempat-empat shock absorbernya patah secara = 
   serentak. Van yang cuma membawa lima orang, mayat yang 
   badannya sederhana sahaja, = dua orang abang dan 
   kakaknya, pemandu serta seorang pembantu, boleh patah 
   = shock absorbernya? Kelindan van bergegas memanggil 
   kami. Maha suci Allah, = Tuhan yang Maha Besar, 
   apabila hendak dikeluarkan dari van, jenazah itu kami 
   rasakan teramat berat hingga terpaksa diangkat oleh 
   kira-kira 15 orang. Selesai masalah itu, satu lagi 
   masalah timbul - tidak ada van atau = kereta yang 
   berani untuk mengangkat jenazah tersebut. Kebetulan 
   sebuah lori = kosong yang mengangkat tanah, pasir 
   ataupun kelapa sawit lalu di tempat = kejadian. Dengan 
   lori itulah jenazah dibawa pulang ke rumahnya. Apa 
   yang = membingungkan kami ialah walaupun mayat 
   berkenaan terlalu berat, tapi kayu penusungnya tidak 
   pula patah. Lori bertolak ke rumah Allahyarham 
   sementara saya pula memandu pulang ke rumah. Saya 
   dimaklumkan bahawa Allahyarham dikebumikan = 
   
   di sebelah kubur ibunya. Namun diceritakan juga kepada 
   saya bahawa tanah = yang ditambun ke atas kuburnya 
   tidak mencukupi. Untuk mengelakkan kubur Allahyarham 
   berlubang, tanah lain terpaksa diambil dan ditambur ke 
   = atasnya. 
   
   Tiga hari kemudian, saya menerima panggilan telefon 
   daripada keluarga Allahyarham. 
   
 "Ustaz, saya nak minta pertolongan dan pandangan 
   daripada ustaz." 
   
 "Apa masalahnya itu?" tanya saya. 
   
 "Kubur adik saya berlubang ustaz." 
   
   Masya-Allah, demikian sekali keaiban yang Allah 
   tunjukkan kepada anak = yang derhaka kepada ibunya. 
   Menurut abang Allahyarham, kewujudan lubang itu 
   disedari sehari selepas Allahyarham dikebumikan. 
   Lubang tersebut bermula dari bahagian tengah kubur 
   hinggalah mencecah kepada papan yang menutup liang 
   lahad. Tambah abang Allahyarham lagi, mereka 
   mengambusnya dengan tanah, namun keesokan harinya 
   kubur tersebut berlubang semula. 
   
 "Begini sajalah, cuba masukkan sekali kayu atau papan 
   ke dalam lubang tersebut, insya-Allah, tak berlubang 
   lagi," kata saya. 
   
   Namun keesokan harinya sekali lagi abang Allahyarham 
   menghubungi saya memberitahu bahawa kubur berkenaan 
   berlubang semula. Apa yang membingungkannya, tanah di 
   kubur arwah ibunya langsung tidak berubah, = masih 
   tetap membusut walaupun sudah lebih dua minggu 
   dikebumikan. Bukan itu sahaja, katanya, pokok yang 
   ditanam di kubur ibunya juga hidup segar sedangkan 
   pokok yang ditanam di kubur adiknya mati kelayuan. 
   Pada hari kelima, saya menghubungi abang Allahyarham. 
   
 "Begini sajalah," kata saya. "Mulai malam ini buatlah 
   majlis Yassin dan tahlil. Panggil 20 orang dan setiap 
   seorang baca Surah Yassin sebanyak 2 kali. Apabila 
   selesai bacaan Yassin, minta imam bacakan doa supaya 
   diampunkan dosa Allahyarham kepada ibunya. Baca dalam 
   bahasa Melayu dan ulang doa itu sebanyak tujuh kali." 
   
   Seperti yang saya nasihatkan, pada malam berkenaan 
   mereka mengadakan = majlis itu. Namun saya diberitahu, 
   imam yang membaca doa tersebut menggigil ketakutan. 
   Alhamdulillah, pada hari ketujuh, kubur berkenaan 
   tidak lagi berlubang. Peristiwa ini sudah berlaku 
   empat tahun lepas namun masih terbayang-bayang di mata 
   saya. Setiap kali tibanya hari raya aidilfitri, setiap 
   kali itulah peristiwa tersebut menjelma dalam ingatan 
   kerana ia terjadi cuma beberapa hari selepas kita 
   berhari raya. Sungguh menyentuh = hati saya, ketika 
   orang sedang bergembira berhari raya, ketika itulah = 
   keluarga tersebut ditimpa petaka, si ibu meninggal 
   dunia dan anaknya yang derhaka diazab hingga ke akhir 
   hayatnya. 
   
   Kisah ini saya paparkan bukan untuk mengaibkan 
   Allahyarham ataupun keluarganya, tapi supaya kita 
   dapat mengambilnya sebagai pedoman dan iktibar. 
   Doakanlah semoga dosa Allahyarham Jalal diampunkan Allah.

Ruang Iklan